Selasa, 09 Oktober 2018

Quarter Life Crisis (Part 4)



Sambungan topik QLC - part 4

Disclaimer: Quarter Life Crisis itu masa galau di usia 20an, katanya fase transisi si remaja menuju ke dewasa.

...Jadi, mumpung usia masih semuda itu. Manfaatin buat nyoba bikin sesuatu yang keren versi kamu. Resikonya belum segede itu. Jadi ga usah terlalu banyak was-was. Gagal mah biasa.

Abis wisuda 2016 lalu. Saya nyobain banyak tempat kerja. Pindah-pindah. Sebulan dua bulan pindah. Sebulan dua bulan pindah. Begitu terus. Bahkan sampe 2 bulanan di Surabaya, 6 bulanan di Bekasi. Saya ga bisa bertahan lama di satu tempat. Ga siap. SuperGalau.

Imajinasi makin liar. Gak terima ama ketidaknyamanan ruang kerja yang lagi dijalanin waktu itu. Jadinya ga seneng ngejalaninnya. Hari-hari jadi bosenin.

Belakangan saya nyadar. Ternyata itu saya lagi di fase QLC (kayaknya).

Ampe di satu titik, saya coba berkompromi. Jalanin sesuatu dengan sabar. Bikin something yang keren versi diri sendiri. Di tempat kerja jadi panggung berkarya. Bikin inovasi. Coret-coret ide yg relevan. Ditolak idenya, biasa. Kadang kayak ngerasa idenya gak realistis, biasa. Mumpung muda, banyakin bikin karya, bikin yang ternyata salah. Gak papa.

Hobi saya Coret-coret. Bikin inovasi buat di kantor. Semuanya saya pelajarin. Bikin ide ini ide itu. Meski cuma oret-oret-an. Ampe sekarang. Saya explore semuanya. Dan ternyata ga kerasa, udah jalan setahun aja. Rasanya baru kemarin. Rasa bosen dan jenuh jadi ter-cuek-in.

Saya jadi nyimpulin. Kemaren2 itu, semacam lagi ada gelombang. Gelombang yang bikin kita galau, ngerasa gak nyaman-an. Semacam mini-ujian kehidupan. Pilihannya, kita mau nyoba ngelewatin gelombangnya, atau balik badan. Kalo balik badan, suatu saat, gelombang itu bakalan dateng lagi. Intinya gitu.

Itu juga yang saya liat adek2 yang ada di circle saya. Mereka sama persis apa yang dijalanin ama saya waktu dulu itu. Suka ga sabaran. Khawatiran. Was was. Ingin ini ingin itu. Mulai insecure dipapar ama realitas hidup.

Itu di dunia kerja. Di kampus juga sama. Kaloam yang lagi di tahun 3 tahun 4. Ga usah kejebak ama kata-kata motivator itu. Kejar passion kejar passion. Kamu udah di ujung jalan.

Belajar mencintai apa yang di depan mata. Masa' masih galau ama jurusan. Gak gitu. Ya belajar menyukai bidang studinya yang sekarang aja. Temuin kenyamanan-kenyamanan baru. Ada, tapi perlu ditemuin, dicari. Gitu-gitu.

Sampe di sini cukup dulu. Moga bisa disambung esok hari. Bye..

Share:

Quarter Life Crisis (Part 3)

(Sambungan topik QLC - part 3)

Kayaknya, salah satu kondisi yang bakal kita hadepin di fase quarter life crisis itu  adalah Gak Sabaran.

Apalagi di era serba cepat sekarang. Kita jadi suka hal-hal yang instan. Ga peduli ama proses yang panjang, tapi lebih berorientasi pada hasil.

Ya semirip di waktu kuliah. Kita ga begitu peduli ama seberapa banyak ilmu yang kita serap dari matkul itu, yang penting di portal kita dapet nilai A. Itu udah lebih dari cukup.

Kadang, kita jadi ga ngenikmatin apa yang kita kerjain. Dan konsistensi jadi masalah yang rumit. Kita paling gak bisa buat konsisten.

Boleh jadi, karena kita suka ngeliat contoh yang ada di timeline sosmed. Banyak muda-mudi yang udah pada sampe di fase keren mereka. Keliatan dari  apa yang dipamerin di sosmed. Keren dan udah kemana-mana. Kita jadi ngerasa kerdil.

Tetiba kita jadi insecure. Ngerasa ga pedean. Mulai dihantam ama realitas hidup. Cita-cita masa lalu mulai mudar. Ganti ama diksi impian baru lainnya. Yang lebih kecil dan mudah digapai.

Saya-pun ngerasa begitu. Meskipun belakangan udah mulai nyadar. Belajar ngehargain proses. Sabar ama proses yang lagi dijalanin. Percaya, kalo Tuhan pasti ngasih jalan ama kita yang mau usaha.

Kan udah dibilang juga. Akan ada kemudahan dibalik kesulitan yang lagi kita tempuh. Bahkan Tuhan ngulang ayat yang sama dua kali.

Tugas kita bertumbuh. Jadi subjek bukan objek. Ga tergantung ama lingkungan yang bisa bikin insecure, tapi sebaliknya, kita yang nyiptain lingkungan yang bisa ngasih insightful.

Percaya aja. Fase galau usia 20an ini bakalan lewat. Ini hanya fase transisi. Bikin aja sesuatu yang keren versi kamu. Ga usah larut dalam kecemasan itu.

Sementara sampe sini dulu. Kesempatan lain kita sambung.

Kalo ada cerita kalian yang bisa dishare, monggo.

Bisa email saya di riohafandi@gmail.com.

Salam :')
Share:

Quarter Life Crisis (part 2)


.
Baik. Kita coba lanjutin. Soal quarter life crisis. Jadi intiny gitu, di usia 20-25 kita bakalan dihadepin sama pilihan-pilihan yg bisa bikin kita galau. Mulai dari milih ngelanjutin kuliah, atau mau buka bisnis. Atau pas di tempat kerja, mau milih tetap stay, atau pindah dan nyari yg lebih nyaman. Bla bla bla.

Ga sengaja, beberapa kali kita jadi suka merenung. Bertafakur. Sebenernya momen itu bisa bagus kalo ga dibarengi sama depresi alias ngerasa tekanan hidup makin kuat. Kita jadi lebih stress. Jurusan kuliah kok bisa ga nyambung sama kerjaan dan seterusnya.

Belum lagi perbedaan pendapat/pandangan sama orang tua di rumah. Orang tua maunya kita begini, kita maunya lain lagi. Ada yang bisa mengalah, ada yang kekeuh sama keputusannya.

Lengkap sudah. Seperti titik krisis dalam momen hiduo.

Ternyata dan ternyata.

Itu hanya semacam periode transisi.

Kita sedang berada di tahap remaja akhir menuju dewasa. Otak kita berusaha beradaptasi dengan keadaan.

Ada milyaran orang di luar sana juga ngerasa begitu. Itu normal. Jadi ga perlu larut dalam kegalauan. Kita semua ternyata sama sama ngerasain. :)) Lalu, gimana cara keluar dari lingkaran krisis ini? .
.
Pertama. Stop ngebandingin hidup kalian sama orang lain. Kadang kita suka lupa ngehargain diri kita sendiri. Kita ngerasa kerdil ketika ngeliat instagram temen yang udah kemana-mana. Pencapaian yang udah banyak. Bla bla bla.

Padahal, jalan kita kan emang ada masing-masing. Ga bisa pake pattern orang lain. Sekarang, mending Explore aja apa yang kita sukai. Fokus ngembangin diri aja. Jadiin itu bensin buat menuju karir.

Kalo tiap hari kita terus-terus-an ngerasa kerdil. Dan ngerasa iri ngeliat pencapaian temen. Ga bakalan selesai. Mending milih buat nikmatin hidup kita ini.

Hargain diri sendiri. Coba liat sekitar. Ada banyak orang yang ternyata mencintai kita. Keluarga kita. Bapak Ibuk. Kakak Adik. Sadari itu sebagai anugerah.

Saya juga sadar. Sebetulnya, ga berhak juga banyak sok tau soal beginian, kan kita sama sama lagi di tahap itu 😅. Hanya kadang sy suka kasian ngeliat temen yang insecure menatap masa depan. Memilih pasrah dan hidup bak air mengalir.

Padahal.

Bersambung
Share:

Quarter Life Crisis #1



Katanya, Itu kayak periode hidup yang bakalan dilaluin semua orang. Di usia 20-25 gitu, kita bakalan dihadapin sama hal-hal yang sering bikin galau, kita ngerasa hidup kadang monoton, jenuh ama rutinitas, khawatir ama masa depan, suka ragu dan cemas kalo ngambik keputusan, dibayang-bayang-i resiko yang imajinatif... Gitu-gitu....
.
Sebenernya juga ga setuju-setuju amat ama ketentuan life crisis beginian. Jadi sugesti ntar kalo tiba-tiba galau di rentang usia segitu.

Hanya saja, kalo kawan kawan sekarang ada yg sedang ngerasain hal begituan.

Galau ga menentu.

Apalagi suka insecure kalo target-target yg gak tercapai di masa depan. Berandai-andai yg aneh-aneh, lebih bikin cemas dia lagi.

Kayaknya kalian ga sendirian.

Ada banyak bocah-bocah seusia kita, juga lagi ngalamin hak serupa.

Hidup ya emang harus tetep dijalanin. Selalu bikin yang terbaik day by day.

Gimana cara meredakan situasi krisis ini?  Kalo ada kesempatan, coba dibahas di waktu lain. Saya lanjut kerja dulu. Udah mau break makan siang juga.. Salam,
Share: