Selasa, 09 Oktober 2018

Quarter Life Crisis (part 2)


.
Baik. Kita coba lanjutin. Soal quarter life crisis. Jadi intiny gitu, di usia 20-25 kita bakalan dihadepin sama pilihan-pilihan yg bisa bikin kita galau. Mulai dari milih ngelanjutin kuliah, atau mau buka bisnis. Atau pas di tempat kerja, mau milih tetap stay, atau pindah dan nyari yg lebih nyaman. Bla bla bla.

Ga sengaja, beberapa kali kita jadi suka merenung. Bertafakur. Sebenernya momen itu bisa bagus kalo ga dibarengi sama depresi alias ngerasa tekanan hidup makin kuat. Kita jadi lebih stress. Jurusan kuliah kok bisa ga nyambung sama kerjaan dan seterusnya.

Belum lagi perbedaan pendapat/pandangan sama orang tua di rumah. Orang tua maunya kita begini, kita maunya lain lagi. Ada yang bisa mengalah, ada yang kekeuh sama keputusannya.

Lengkap sudah. Seperti titik krisis dalam momen hiduo.

Ternyata dan ternyata.

Itu hanya semacam periode transisi.

Kita sedang berada di tahap remaja akhir menuju dewasa. Otak kita berusaha beradaptasi dengan keadaan.

Ada milyaran orang di luar sana juga ngerasa begitu. Itu normal. Jadi ga perlu larut dalam kegalauan. Kita semua ternyata sama sama ngerasain. :)) Lalu, gimana cara keluar dari lingkaran krisis ini? .
.
Pertama. Stop ngebandingin hidup kalian sama orang lain. Kadang kita suka lupa ngehargain diri kita sendiri. Kita ngerasa kerdil ketika ngeliat instagram temen yang udah kemana-mana. Pencapaian yang udah banyak. Bla bla bla.

Padahal, jalan kita kan emang ada masing-masing. Ga bisa pake pattern orang lain. Sekarang, mending Explore aja apa yang kita sukai. Fokus ngembangin diri aja. Jadiin itu bensin buat menuju karir.

Kalo tiap hari kita terus-terus-an ngerasa kerdil. Dan ngerasa iri ngeliat pencapaian temen. Ga bakalan selesai. Mending milih buat nikmatin hidup kita ini.

Hargain diri sendiri. Coba liat sekitar. Ada banyak orang yang ternyata mencintai kita. Keluarga kita. Bapak Ibuk. Kakak Adik. Sadari itu sebagai anugerah.

Saya juga sadar. Sebetulnya, ga berhak juga banyak sok tau soal beginian, kan kita sama sama lagi di tahap itu 😅. Hanya kadang sy suka kasian ngeliat temen yang insecure menatap masa depan. Memilih pasrah dan hidup bak air mengalir.

Padahal.

Bersambung
Share:

0 komentar:

Posting Komentar