Selasa, 09 Oktober 2018

Quarter Life Crisis (Part 3)

(Sambungan topik QLC - part 3)

Kayaknya, salah satu kondisi yang bakal kita hadepin di fase quarter life crisis itu  adalah Gak Sabaran.

Apalagi di era serba cepat sekarang. Kita jadi suka hal-hal yang instan. Ga peduli ama proses yang panjang, tapi lebih berorientasi pada hasil.

Ya semirip di waktu kuliah. Kita ga begitu peduli ama seberapa banyak ilmu yang kita serap dari matkul itu, yang penting di portal kita dapet nilai A. Itu udah lebih dari cukup.

Kadang, kita jadi ga ngenikmatin apa yang kita kerjain. Dan konsistensi jadi masalah yang rumit. Kita paling gak bisa buat konsisten.

Boleh jadi, karena kita suka ngeliat contoh yang ada di timeline sosmed. Banyak muda-mudi yang udah pada sampe di fase keren mereka. Keliatan dari  apa yang dipamerin di sosmed. Keren dan udah kemana-mana. Kita jadi ngerasa kerdil.

Tetiba kita jadi insecure. Ngerasa ga pedean. Mulai dihantam ama realitas hidup. Cita-cita masa lalu mulai mudar. Ganti ama diksi impian baru lainnya. Yang lebih kecil dan mudah digapai.

Saya-pun ngerasa begitu. Meskipun belakangan udah mulai nyadar. Belajar ngehargain proses. Sabar ama proses yang lagi dijalanin. Percaya, kalo Tuhan pasti ngasih jalan ama kita yang mau usaha.

Kan udah dibilang juga. Akan ada kemudahan dibalik kesulitan yang lagi kita tempuh. Bahkan Tuhan ngulang ayat yang sama dua kali.

Tugas kita bertumbuh. Jadi subjek bukan objek. Ga tergantung ama lingkungan yang bisa bikin insecure, tapi sebaliknya, kita yang nyiptain lingkungan yang bisa ngasih insightful.

Percaya aja. Fase galau usia 20an ini bakalan lewat. Ini hanya fase transisi. Bikin aja sesuatu yang keren versi kamu. Ga usah larut dalam kecemasan itu.

Sementara sampe sini dulu. Kesempatan lain kita sambung.

Kalo ada cerita kalian yang bisa dishare, monggo.

Bisa email saya di riohafandi@gmail.com.

Salam :')
Share:

0 komentar:

Posting Komentar