Selasa, 09 Oktober 2018

Quarter Life Crisis (Part 4)



Sambungan topik QLC - part 4

Disclaimer: Quarter Life Crisis itu masa galau di usia 20an, katanya fase transisi si remaja menuju ke dewasa.

...Jadi, mumpung usia masih semuda itu. Manfaatin buat nyoba bikin sesuatu yang keren versi kamu. Resikonya belum segede itu. Jadi ga usah terlalu banyak was-was. Gagal mah biasa.

Abis wisuda 2016 lalu. Saya nyobain banyak tempat kerja. Pindah-pindah. Sebulan dua bulan pindah. Sebulan dua bulan pindah. Begitu terus. Bahkan sampe 2 bulanan di Surabaya, 6 bulanan di Bekasi. Saya ga bisa bertahan lama di satu tempat. Ga siap. SuperGalau.

Imajinasi makin liar. Gak terima ama ketidaknyamanan ruang kerja yang lagi dijalanin waktu itu. Jadinya ga seneng ngejalaninnya. Hari-hari jadi bosenin.

Belakangan saya nyadar. Ternyata itu saya lagi di fase QLC (kayaknya).

Ampe di satu titik, saya coba berkompromi. Jalanin sesuatu dengan sabar. Bikin something yang keren versi diri sendiri. Di tempat kerja jadi panggung berkarya. Bikin inovasi. Coret-coret ide yg relevan. Ditolak idenya, biasa. Kadang kayak ngerasa idenya gak realistis, biasa. Mumpung muda, banyakin bikin karya, bikin yang ternyata salah. Gak papa.

Hobi saya Coret-coret. Bikin inovasi buat di kantor. Semuanya saya pelajarin. Bikin ide ini ide itu. Meski cuma oret-oret-an. Ampe sekarang. Saya explore semuanya. Dan ternyata ga kerasa, udah jalan setahun aja. Rasanya baru kemarin. Rasa bosen dan jenuh jadi ter-cuek-in.

Saya jadi nyimpulin. Kemaren2 itu, semacam lagi ada gelombang. Gelombang yang bikin kita galau, ngerasa gak nyaman-an. Semacam mini-ujian kehidupan. Pilihannya, kita mau nyoba ngelewatin gelombangnya, atau balik badan. Kalo balik badan, suatu saat, gelombang itu bakalan dateng lagi. Intinya gitu.

Itu juga yang saya liat adek2 yang ada di circle saya. Mereka sama persis apa yang dijalanin ama saya waktu dulu itu. Suka ga sabaran. Khawatiran. Was was. Ingin ini ingin itu. Mulai insecure dipapar ama realitas hidup.

Itu di dunia kerja. Di kampus juga sama. Kaloam yang lagi di tahun 3 tahun 4. Ga usah kejebak ama kata-kata motivator itu. Kejar passion kejar passion. Kamu udah di ujung jalan.

Belajar mencintai apa yang di depan mata. Masa' masih galau ama jurusan. Gak gitu. Ya belajar menyukai bidang studinya yang sekarang aja. Temuin kenyamanan-kenyamanan baru. Ada, tapi perlu ditemuin, dicari. Gitu-gitu.

Sampe di sini cukup dulu. Moga bisa disambung esok hari. Bye..

Share:

0 komentar:

Posting Komentar